Gaya HidupHeadlineTak Berkategori

Konsep Wisata Jalan Tunjungan Menjadi Ikon Destinasi Anak Muda

SURABAYA, TI – Hari libur kemarin Taruna Merah Putih (TMP) Surabaya tampak meramaikan Jalan Tunjungan di tengah banyaknya pelintas, komunitas olahraga, dan anak-anak muda di pagi hari. Selama kurang lebih dua jam, TMP Surabaya melaksanakan jalan pagi, menyapa para pelintas, dan bincang-bincang santai mengenai konsep pariwisata Jalan Tunjungan dalam satu rangkaian acara.

Acara yang diberi tajuk Fun Walk and Fun Talk : Tunjungan Street, Icon Of Surabaya ini berlangsung gayeng dan santai.

Ketua TMP Surabaya, Aryo Seno Bagaskoro mengatakan bahwa acara tersebut dimaksudkan untuk menghidupkan kawasan Jalan Tunjungan sebagai ruang publik dimana kreativitas anak-anak muda bisa saling berjumpa.

“Kami memaknai Jalan Tunjungan, tidak hanya sebagai sebatas jalan, tetapi sebagai jalan yang memotret spirit Arek-Arek Suroboyo dari masa ke masa. Di jalan ini, masa lalu, masa kini, dan masa depan kota diwujudkan oleh anak-anak muda.”

Ke depan pihaknya ingin untuk berkolaborasi dengan banyak pihak untuk melakukan penguatan secara lebih mendalam. “Prinsip gotong royong menjadi pegangan kami dalam menguatkan konsep wisata di Jalan Tunjungan.”

Sekretaris TMP Jawa Timur, Hadrean Renanda yang turut hadir di kesempatan tersebut menyampaikan bahwa kawasan Tunjungan sejak dulu memang menyimpan banyak arti sejarah bagi Kota Surabaya.

“Kawasan ini dulu dikenal dengan nama Petunjungan. Dengan berjalannya waktu, kita mengenal Tunjungan sebagai lokasi bersejarah perobekan bendera merah putih biru menjadi bendera merah dan putih yang terjadi tepatnya di Hotel Yamato, yang kini menjadi Hotel Majapahit.”

Alumnus Cak & Ning Surabaya tersebut berharap kegiatan yang dilakukan TMP Surabaya ini dapat menginspirasi kegiatan-kegiatan serupa sebagai embrio penguatan branding Jalan Tunjungan sebagai ikon Surabaya.

“Semoga acara semacam ini bisa berjalan secara rutin oleh beragam komunitas dengan TMP berperan sebagai penggerak.”

Acara yang dipandu oleh Setiawan, Sekretaris TMP Surabaya ini juga turut serta melibatkan para pelaku usaha yang selama ini telah eksis di sepanjang Jalan Tunjungan.

Salah satu pelaku usaha yang hadir di acara tersebut adalah Edwin Hendriadi, pengusaha muda yang juga merupakan pengelola Hotel Majapahit. Edwin menyampaikan bahwa pihaknya ingin agar kawasan Tunjungan terus dapat menjadi ikon destinasi wisata di Surabaya.

“Pasca situasi pandemi, strategi pemulihan ekonomi harus melibatkan multi-stakeholders. Jalan Tunjungan adalah salah satu titik yang sangat tepat untuk mewujudkan itu. Kami berharap nantinya ada kolaborasi dengan banyak pihak untuk terus menghidupkan Jalan Tunjungan, terutama yang diinisiasi oleh Pemkot Surabaya sebagai regulator.”

Pihaknya juga mengapresiasi TMP Surabaya sebagai inisiator dari acara yang diselenggarakan tersebut.

Sementara itu Dwi Rendra Puji Yuniarko, pengurus DPC TMP Jember, berharap agar event semacam ini bisa diselenggarakan juga di kota dan kabupaten lainnya di Jawa Timur. TMP sebagai orsap yang memiliki basis massa sampai ke Tapal Kuda diharapkan bisa hadir dan memberikan peran terbaik untuk rakyat.

“Selamat dan sukses untuk rekan-rekan TMP Surabaya, semoga dapat terus hadir di tengah-tengah masyarakat dengan segala bentuk pengabdian,” ujar Rendra, sapaan akrabnya.

Dari Jakarta, Frederic Hamonangan Tumanggor, pakar IT yang mengaku simpatisan Taruna Merah Putih juga mengapresiasi kegiatan TMP Surabaya.

“Sosok Bang Hadrean sebagai leader sangat handal memimpin organisasi kepemudaan semacam TMP Jatim. Kiprahnya akan terus kita tunggu kedepan,” tandas founder TumangNet yang berkantor di Law Office RBS & Partner Jakarta ini kepada wartawan. (*)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button